William & Kate

Are you guys excited about the Royal Wedding?  I'm bursting at the seams! When I was a girl growing up in Canada Princess Diana was such a fave of mine. We still pledge allegiance to the Queen and all that stuff so Charles and Di was a big day. I remember getting up and watching with my mom who had stacks of magazines on Diana, and everything the day entailed. It was like my favorite cousin was getting married and we had a front row seat...in front of the television.

Flash forward and here we are again with William and Kate. I just love her (and can't believe I'm waxing on like a cuckoo bird about this). She seems so down to earth and like a girlfriend any of us could have. I came across these pictures this morning and have officially turned into my mother: I got all choked up and needed a kleenex. Stay tuned for me getting up by the light of the silvery moon to watch the wedding...I'm getting mini eclairs, brewing some tea and probably tossing back a margarita just for fun all at  3 or 4am. Go Wills and Kate!!

I can't help but think about how happy Princess Diana would be to see these two together.  *sniffle*

Official Picture taken by none other than Mario Testino
Kate with her mom and sis Pippa heading into the Goring Hotel.
Check those massive crowds...it has to be so overwhelming, yet exciting for her.
I'm losing it - I feel like my bff is getting married.  She just has that vibe to her, no?
The Official Programme
images via The Daily Mail

Thus ends my gushing nerd alert over the Royal Wedding although I can't promise there won't be a barrage of tweets in the early morning.  Are you guys watching??
 

Man, Dog, Morels

Oh how I wish our wonderpup, Chet Baker, Boston terrier, could be trained to find morel mushrooms using his highly sensitive nose. That would make him truly useful in ways that transcend his utility as a companion animal and terror to the bunnehs.

I LOVE all of spring's wondrous bounty: the returning songbirds, the hillsides bursting with blossoms, the greening of the landscape, the warmer weather, the almost vastly improved Pittsburgh Pirates...but right up there in my top five or so spring things is the ephemeral appearance of edible fungi.

We'll be eating morels most nights this week thanks to the wet spring and warming temps of recent sunny days. It's good to be alive.

Photo by Julie "Don't Say Anything Mean About Chet Baker" Zickefoose.
 

From the Inside Out

I had approximately zero intentions of doing a post tonight, but seeing as the neighbor came home from work and decided to begin slamming the doors and moving furniture at oh, 11:30pm, I decided to whip up chorizo spaghetti sauce and fling together some current thoughts swirling in my head.  It's hard to believe I've been living in my new space for over 2 weeks.  It still looks like a small twister went off and I am lamenting the loss of the walk-in closet the Chef built out for my birthday last year.  To be honest I have to stop talking about it or I feel physically ill wondering where I'm going to put all my clothes.  Tough problem to have (she says dripping with sarcasm), but still a problem none the less.

Even though it was a small move in distance, I still feel like it's a new day - Uh hello?  I have a dishwasher now!  - and want to make some changes in the new place.  For some reason I've been captivated by the thought of using bright color which is so not me.  My old space had dark wood floors, white white walls, and a mix of  white, black, jute, grey and varying shades of navy.  Kind of nautical meets Asian old world, if you will.  Suddenly I'm feeling a need to recreate some sort of twist/combo of these:



And I find myself oddly attracted to bright pink.  Wha?  Here's some of the things I've got strewn about that I'd like to incorporate in...


The fabric only...not the yoga mat or exacto blade.
Of course blanket has to be mixed in somewhere...
 and some crazy boho floor pillows I scored last week...although they may live on the deck.

It's an extravaganza of ethnicities up in this dojo so I have to streamline, streamline, streamline to create a plan.  All I know for sure is white is a base - white furniture has always been a staple for me so that's where I'll start, but it could take awhile so no holding breath, okay?  Um, is it Friday yet? - I'd really like to get at it in a non-guilty work zone.

And on a lighter note it was one year ago today that I started the ol' blog.  It's hard to believe an entire year has gone by, but my life is so much richer for having met and interacted with all of you.  No cheeseballs over here either - I totally mean it.  I've had gut busting laughs with most of you, shed tears with some of you when Lisa passed away, strengthened my wardrobe, and attempted although not quite completed the 30 Day Shred with others (Day 7 Level 2 complete!), and gathered so much info by reading your blogs and sharing your lives.  Thanks for sticking with me and reading along.  Mine is certainly not a conventional fashion/lifestyle blog, but it's a genuine attempt at keeping it real


 

Waging War on Carpets

As much as this blog is supposed to be about clothing and shoes and all that good stuff it's time to come clean...this thing has turned into an occasional play by play of my crazies.  I just can't help but share - it seems so much more interesting than just showing 14 things I like and then describing how I'd wear them.  I mean does anyone really want to read that from me every single day?  Anyone?  Anyone?

I've got posts backed up for a week based sheerly on things like piles of laundry I keep tripping over, the new neighbor who refuses to angle park his big *ss mountain climber SUV so I have to keep pounding on the door asking him to move in order to get into my garage (get the hint much there neighbor?), the Chef's cat attacking his dad's leg leaving a big ol' bloody bite after he left her out in the rain for too long...don't mess, and oh so much more.  Hopefully I'll get to a weekend recap before the weekend but until then let us begin with a momentary deviation so I can clear this image from my mind.

I'm calling this thing the 'Hell No'

Apparently someone over at Maison Martin Margiela decided that women need a trough for their toes and therefore came up with this mess.  I hope to God I don't see anyone wearing these shoes because I will tackle them to the ground, rip them from their feet and toss them into the nearest fiery furnace.  This is not okay.  I am calling a Fashion 'Mergency 911.  Someone get Iman on the phone.

And now to the most recent development over here at the bird:  My cats have taken their feelings about my landlord's cheap new carpet straight to the source...the carpet.  Every morning I find a little more destruction.  Just this morning I realized they full on ripped it right off the stairs - thankfully not all 15 of them, but bloody close.  Examine the evidence:

This is the work of a carpet hater - two of them as a matter of fact.  
They've had it with carpet and they're not taking it anymore.  
Help.me.
She's out for blood on carpet and will not be disturbed from her boho throne.  

Pardon me while I also add that I am failing at the 30 Day Shred.  I've had a migraine for 5 days running and can't do squat for fear of aneurysm.  All but 2 women on my dad's side passed away from aneurysm...it's in the fam and I'm not taking chances.  That being said I am moderately intrigued at the idea of jumping around at midnight to see what the new neighbors do.

Hmmmmmmmmm

Just tonight I was wreaking havoc on my own body eating a piece of Chocolove's dark chocolate salted almond goodness when Kelly Ripa had to appear on tv with her Ripa for Ryka sneaker commercial flaunting her skinny arms and legs, waving them around in my face.  Fine Kelly. FINE. I get the point already!!  (prolly friends with jillian michaels anyway)  Wait a second...is that carpet scratching I hear?
 

Kendall K. Dress Giveaway

Seeing as it's the week of the blog's birthday (hey check out the feature Vanessa did on the bird at My Heart Blogged - love her!) I wanted to get this post up and share a gorgeous, recent addition to my closet.  Not long after I started blogging last spring, Kendall and I met and began following each other's blogs.  She got my attention right away because not only had she escaped Corporate America, she had taken a leap and started her own clothing line.  To see someone go for the gusto in a crazy economy was totally free bird style!

It has been incredibly rewarding and inspiring to watch Kendall's dream come to life.  From trips overseas to assembling her lookbook and selling her line, she has shared it all and allowed her followers to come along for the ride.  Last week she sent me the most beautiful dress - the "Amanda".  Suffice it to say I opened the box, slipped on the dress and immediately tossed on a pair of heels to wear the outfit for the remainder of the day...in the confines of my own home, working away answering the door only for UPS deliveries, but STILL.  Like all of her line, the dress has a wonderful vintage feel to it - very soft, airy and romantic - fully lined and much like the things you would find in Anthropologie.  Examine for yourselves:
~kendall k. - Amanda dress, Anthro belt, Vintage clutch, J.Crew heels, 
Melinda Maria rings and bracelets~
Details, details, details:  from the lace inset and gold buttons up top - 
to the lace finished edges and light layered ruffle at bottom - nothing is left out.
It was a perfectly breezy day yesterday and the fabric was flowing in the wind.  
I went with a darker belt and leopard heels, but after seeing the Jill Stuart
inspiration yesterday also tried the dress with my Loeffler Randall boots 
and a vintage leather belt from Mexico.  So many possibilities with this dress!

You can check out the kendall k. site here but before you do that...Kendall has graciously offered to give away the Amanda dress to one lucky reader of this free bird - she ships overseas as well so everyone is welcome to enter.  See details below and good luck...Happy Monday!

For one entry:
  1. This giveaway is open to readers/followers of this free bird - new followers always welcome.  Sign up via Google Friend Connect and let me know if you're new so I can say hi.  Please be sure to leave an email address where you can be contacted if you don't have a blog or have the email listed.

    and
        2. "Like" kendall k. on Facebook.
    For additional entries:
    1. Follow kendall k. on Twitter
    2. Follow this free bird on facebook
    3. Browse the kendall k. site and let us know which piece(s) catch your eye.
    4. Tweet about the giveaway.
    Winner of the Amanda dress will be announced next Monday May 2, 2011.  Here's hoping this freaking migraine headache is gone by then...wth is Easter without one.single.piece of chocolate??  Big ol' fail!!

    p.s.-I know it's a ton of likes and stuff, but I really want to help her get exposure plus allow for maximum ways to win.  Thanks for hanging in there!!
     

    Sunday Dreaming

    Holy Mother of Jill Stuart
    ~anyone have $850 bones lying around?~

    Happy Easter everyone!  I'm currently staring down a See's Candies Chocolate Peanut Butter Egg and suffering with day 4 of migraine central.  What better way to count down the moments to Sunday dinner than by gazing away at Shopbop?  Here's to finding and winning 9 of their $100 gift certificate giveaways before all the moneybags ladies out there storm the web and shank this glorious frock out from under me.  Oh Easter Bunny...you out there?
     

    Tips Memilih Cendet Bakalan Yang Bagus Dan Cara Perawatannya

    Tips Memilih Cendet Bakalan Yang Bagus Dan Cara Perawatannya

    Burung cendet/ burung pentet merupakan salah satu burung predator yang memiliki kemampuan merekam suara sangat baik bahkan suara binatang pun bisa ia tirukan. Banyak Kicau mania yang menganggap perawatan burung jenis ini susah. Sebenarnya, merawat burung ini sama mudahnya dengan merawat burung berkicau jenis lain. Burung Cendet adalah burung cerdas dari keluarga Turdidae.

    Karakter Dasar Burung Cendet

    1. Ganas apabila lapar. Burung ini akan berlaku agresif apabila lapar.
    2. Petarung yang memiliki teritorial. Apabila mendengar suara burung lain atau melihat burung sejenis, maka semangat tempurnya langsung berkobar.
    3. Birahi yang cenderung mudah naik. Burung ini sangat mudah naik birahinya, banyak penyebab yang dapat membuat naiknya birahi pada burung jenis ini. Stelan EF (Extra Fooding) yang over, penjemuran yang berlebih atau melihat burung Cendet lain, dapat dengan cepat menaikkan tingkat birahinya.
    4. Mudah jinak. Karena kemampuan beradaptasinya yang tinggi, maka burung ini mudah jinak kepada manusia.

    Memilih Bakalan Cendet Yang Berkualitas

    Ada beberapa hal penting yang harus diperhatikan dalam memilih bakalan cendet yang berkualitas, diantaranya :
    1. Berkelamin jantan, ciri-ciri burung cendet jantan dapat dilihat warna bulu yang tegas mengkilap dan kontras.
    2. Bentuk paruh, sebaiknya pilih bentuk paruh yang berpangkal lebar, besar dan pipih. Paruh bagian bawah cenderung lurus bagian atas tidak terlalu bengkok atau mbetet.. Posisi lubang hidung pilih sedekat mungkin dengan posisi mata kalau bisa lubangnya lebar kalau dilihat dari samping tembus. Ini diyakini memiliki volume suara yang keras.
    3. Kepala besar dan papak, mata bulat besar dan melotot. Ini menandakan burung ini mempunyai mental tempur yang baik.
    4. Postur badan, pilihlah bahan yang berpostur panjang, badan dan ekor serta kaki yang serasi dan berdiri tegak.
    5. Sayap mengepit rapat dan kaki mencengkram kuat, ini menandakan bahan tersebut sehat.
    6. Lincah dan bernafsu makan besar. Ini merupakan ciri-ciri bahan yang bermental baik.

    Makanan Untuk Burung Cendet

    1. Voer (sebaiknya pilih yang berkadar protein sedang yaitu: 12%-18%, belum tentu Voer yang berharga mahal akan cocok dengan sistem metabolisme setiap burung Cendet. Voer harus selalu tersedia didalam cepuk dan selalu diganti yang baru kalau bisa setiap hari.
    2. EF (Extra Fooding), pakan tambahan yang sangat baik buat burung Cendet yaitu: Jangkrik, Kroto, Ulat Hongkong, belalang dan lainnya. Pemberian EF harus selalu disesuaikan dengan karakter pada masing-masing burung dan juga harus mengetahui dengan pasti dampak dari pemberian EF tersebut.

    Perawatan Harian Burung Cendet

    Perawatan harian untuk burung cendet relatif sama dengan burung berkicau jenis lainnya, kunci keberhasilan perawatan harian yaitu rutin dan konsisten.
    Berikut ini Pola Perawatan Harian dan Stelan Harian untuk burung Cendet:
    1. Jam 07.00 burung diangin-anginkan di teras. Jam 07.30 burung dimandikan (mandi karamba atau semprot, tapi kebanyakan cendet mandi semprot walaupun ada juga sebagian kecil yang mandi keramba, itu tergantung pada kebiasaan masing-masing burung.
    2. Bersihkan kandang harian, ganti Voer dan Air Minum dengan yang baru.
    3. Berikan Jangkrik 5 ekor dan kroto 1 sendok. (untuk kroto bisa tiap hari atau 3x seminggu) disesuaikan dengan kondisi penampilan terbaik.
    4. Penjemuran dapat dilakukan selama 1-2 jam/hari mulai pukul 7.00-9.00. Selama penjemuran, sebaiknya burung tidak melihat burung sejenis.
    5. Setelah dijemur, angin-anginkan selama 10 menit, lalu dikerodong dan istirahatkan di tempat yang tenang.
    6. selama istirahat di siang hari bisa ditempel dengan burung master yang cocok.
    7. Jam 15.30 burung diangin-anginkan kembali diteras, boleh dimandikan bila perlu.
    8. Berikan lagi jangkrik 5 ekor.
    9. Jam 18.00 burung kembali dikerodong dan di perdengarkan suara Master selama masa istirahat sampai pagi harinya.

    Catatan : Ada sebagian mania cendet yang memandikan cendetnya di malam hari dengan alasan supaya kerja lebih tancep, ini sah-sah saja karena tujuan akhir dari perawatan burung adalah supaya bisa kerja secara maksimal apapun sistim perawatannya.
    Mengatasi Cendet Over Birahi

    1. Pangkas porsi Jangkrik menjadi 3 ekor pagi dan 3 ekor sore.
    2. Pemberian kroto dihentikan sementara.
    3. Porsi mandi ditambah bila perlu mandi malam.
    4. Lama penjemuran dikurangi menjadi 1 jam/hari.
    5. Full krodong.


    1. Tingkatkan porsi pemberian jangkrik dari porsi biasanya.
    2. Tingkatkan porsi pemberian kroto dari porsi biasanya.
    3. Beri cicak 1 ekor tiap hari sampai kondisi kelihatan membaik.
    4. Porsi mandi dan jemur dikurangi dari biasanya.
    5. Full krodong dan bila perlu diasingkan ke tempat yang tenang dan tidak ada burung sejenis.

    Perawatan Cendet Untuk Lomba

    Perawatan lomba sebenarnya tidak jauh berbeda dengan perawatan harian. Tujuan perawatan pada tahap ini yaitu mempersiapkan burung agar mempunyai tingkat birahi yang diinginkan dan memiliki stamina yang stabil. Kunci keberhasilan perawatan lomba yaitu mengenal baik karakter dasar masing-masing burung.

    Berikut ini Pola Perawatan dan Stelan Lomba untuk burung Cendet
    :
    1. Mulai H-3 sebelum lomba, porsi jangkrik dan kroto bisa dinaikkan secara bertahap melihat kondisi burung.
    2. H-2 sebelum lomba, Porsi penjemuran dikurangi dan porsi istirahat (full krodong) ditambah dan usahakan cendet tidak bunyi, agar stamina burung tidak terbuang sia-sia karena sering bunyi dan penjemuran yang terlalu lama.
    3. Porsi mandi tetap seperti biasanya.
    4. 1 Jam sebelum di gantang, burung di mandikan dan berikan Jangkrik 3 ekor, kroto secukupnya dan Ulat Hongkong 2 ekor porsi ini bisa ditambah atau dikurangi melihat kondisi burung. (saat di lapangan menjelang naik gantangan masing-masing burung memiliki perlakuan yang berbeda itu disesuaikan dengan kondisi dan karakter burung masing-masing tentunya perawatlah yang lebih tahu).
    5. Apabila burung akan diturunkan lagi di kelas berikutnya, berikan Jangkrik 2 ekor, kroto secukupnya dan ulat hongkong 2 ekor. (masing-masing burung memiliki perlakuan yang berbeda itu disesuaikan dengan kondisi dan karakter burung masing-masing tentunya perawatlah yang lebih tahu).

    Dengan Cara Memaster Saat Mabung (Ngurak)

    Irama lagu yang dimiliki burung memegang peranan yang sangat penting di dalam penilaian lomba burung berkicau. Karena kembali kepada filosofi burung berkicau, daya tarik utama dari burung berkicau adalah kemampuan berkicaunya (irama lagu). Sangat banyak metode dan cara-cara yang dapat dilakukan di dalam proses pemasteran burung berkicau. Pemasteran dapat kita lakukan tidak harus menunggu burung dalam keadaan mabung atau ganti bulu. Burung dalam keadaan normal, bahkan dalam keadaan top form pun juga dapat dilakukan pemasteran. Kebanyakan kicau mania memaster burung jagoannya pada saat mabung walaupun pada saat normal tetap ditempel dengan burung master.

    Alasan memaster burung pada saat mabung adalah burung pada saat mabung cenderung untuk banyak diam dan sangat jarang sekali berkicau (istirahat total). Burung yang banyak diam pada masa mabung tersebut, cenderung untuk lebih banyak menggunakan waktunya untuk menyimak dan merekam suara-suara yang ada disekelilingnya. Apabila suara yang didengarnya sesuai dengan tipikal karakter suaranya, maka akan direkam dan ditirukan.

    Kunci keberhasilan dalam memaster burung adalah ditempel dengan suara-suara master (burung master) yang cocok dan sesuai dengan karakter dasar lagu burung yang akan di master.
     

    Tips Memilih Kacer Bakalan Yang Bagus Dan Cara Perawatannya

    Tips Memilih Kacer Bakalan Yang Bagus Dan Cara Perawatannya

    Memilih Bakalan Yang Bagus
    Tekun Dan Sabar Dalam Merawat Dan Melatih
    Adalah Kunci Sukses Mencetak Kacer Yang Berprestasi

    1. Memilih Bakalan Kacer Dan Membedakan Jenis Kelaminnya

    Untuk mendapatkan bakalan yang berkelamin jantan, ada beberapa kriteria yang bisa dijadikan patokan. Pertama, pilihlah yang matanya besar dan menonjol. Kedua adalah dengan mengamati cara berdiri, pilih yang berdiri tegak. Ketiga, carilah yang bentuk paruhnya tebal dan lancip seperti bentuk buah belimbing (bakalan kacer seperti ini diyakini mempunyai suara yang keras). Keempat, sebaiknya cari body yang bentuknya panjang seimbang dan bentuk kepala datar (papak). Kelima, warna bulu kacer yang berkelamin jantan diyakini mempunyai warna yang lebih tegas dan gelap dibanding warna bulu pada betina.
    Terakhir, kalau kita sudah terbiasa melihat dan membandingkan bakalan kacer jantan dengan betina, maka akan terlihat dengan jelas bahwa body bakalan kacer betina cenderung bulat (dari bagian antara leher dengan dada hingga perut membentuk huruf “C”) sedangkan bakalan kacer jantan lebih rata. Satu hal lagi berdasarkan pengalaman saya, carilah bakalan kacer yang warna bulu putih dikedua pipinya lebih sedikit, ini biasanya mental tempurnya lebih bagus. Semua kriteria diatas hanya berlaku untuk kacer bakalan yang belum bunyi, baik ngeriwik maupun ngeplong.

    2. Tips Dasar Perawatan Burung

    Dalam hal merawat burung ocean pasti tidak lepas dari perawatan mandi, jemur dan pemberian EF (Extra Fooding) yang pas secara teratur dan bila perlu ditenggar. Mengenai porsi dari masing-masing perawatan (mandi,jemur,EF,tenggaran) secara pasti tidak ada ketentuan, karena yang diharapkan dari perawatan burung kicauan adalah bagaimana agar mampu bekerja di arena lomba secara maksimal dan juara bukan sekedar hidup dan gacor.

    Sekedar tips untuk dasar perawatan burung khususnya kacer, saya akan mengutamakan masalah porsi EF, karena masalah mandi, jemur, tenggar bagi burung kacer tentunya para kicau mania bisa mengamati secara langsung pengaruh dari porsi mandi, jemur dan tenggar tersebut. Misalnya mandi pagi/ sore/ malam yang mau kerja maksimal yang mana, kemudian jemur 1/ 2/ 3/ 4 jam / seharian yang bikin kerja maksimal yang mana dan tenggar 1 minggu 1/2/3/4 hari atau 1 minggu full tenggar mana yang mau kerja maksimal. Jika stelan porsi dari mandi,jemur dan tenggar sudah pas maka tinggal setting EF nya.

    Extra Fooding untuk kacer yang wajib adalah jangkrik pagi 5 ekor sore/malam habis mandi 5 ekor dan bisa ditambah keroto 1 sendok tiap hari atau 1 minggu 3x tapi untuk kroto tidak wajib bisa diberikan bisa tidak, melihat kondisi burung kalau sudah kelihatan fit tentunya kroto tidak usah diberikan karena dikhawatirkan bisa memicu birahi yang berlebihan bagi burung kacer yang berakibat tidak baik, tapi ada sebagian kicau mania kacer yang memberikan EF full kroto tanpa jangkrik untuk kacer jagoannya itu semua sah-sah saja karena mungkin dengan perlakuan seperti itu burung kacernya mau kerja maksimal.

    Bagi burung petarung tentunya full krodong yang berguna untuk mengistirahatkan burung agar tidak terlalu banyak bunyi dan gerak sehingga menguras tenaga, jangan lupa tempel dengan burung master yang cocok untuk kacer anda, karena banyak kasus burung ditempel master jenis burung tertentu malah birahi dan tidak mau kerja jadi cermatilah dalam hal menempel master untuk burung jagoan anda. Dan yang terakhir untuk tempat istirahat harian usahakan yang tenang ini berfungsi agar burung tidak stress akibat lingkungan sekitar.

    Itu semua adalah tips dasar perawatan burung khususnya kacer tapi tidak menutup kemungkinan para kicau mania kacer punya sistim perawatan yang lain karena bagaimanapun setiap burung mempunyai karakter, suara, gaya, dan tingkat kecerdasan yang berbeda. Akhirnya kondisi terbaik bagi kacer jagoan kita kembali pada diri kita sendiri sejauh mana kita memahami karakter burung kacer jagoan kita.

    3. Tips Bila Kacer Anda Terlalu Birahi

    Menurut para pakar burung kacer bahwa kcer yang terlalu birahi akan mengurangi penampilannya ketika di lombakan. Ciri-ciri kacer yang terlalu birahi yaitu sering bergerak ke samping sangkar sambil mematuki sangkar (ngeruji) atau biasanya bertingkah tapi tidak bunyi sama sekali (mbagong/mbedesi).

    Tips untuk mengurangi birahi pada Kacer kesayangan Anda yaitu dengan merubah pola perawatan, yaitu porsi mandi ditambah porsi jemur dikurangi porsi tenggar ditambah untuk masalah porsi EF bisa dikurangi secara bertahap dari kebiasaan, misalnya porsi jangkrik bisa dikurangi tiap hari 1 ekor sampai kondisi birahi kacer kelihatan berkurang dan tentunya pengurangan porsi jangkrik harus dihentikan, untuk porsi pemberian kroto untuk sementara bisa dihentikan. Jika penampilannya masih tetap kurang maksimal, bisa dicoba pemberian menu jangkrik dihentikan dan menu wajibnya diganti kroto dimulai dari porsi paling sedikit kemudian ditambah secara bertahap. Biasanya cara ini cukup manjur dan sudah banyak terbukti oleh para mania kacer.

    Untuk kacer yang kondisinya terlalu birahi sementara waktu diistirahatkan/ diasingkan itu lebih baik, dan kalau bisa dimasukkan kandang umbaran dengan mengontrol porsi EF nya sampai kondisi kelihatan normal kembali, dan bisa dicoba latihan jangan dilombakan dulu karena untuk menangani kacer (mbagong/mbedesi) dibutuhkan ekstra kesabaran bagi perawatnya. Menurut petuah dari Mbahnya Mania Kacer “ kalau ingin kacer jagoan anda Berjaya kembali, maka bersabarlah menghadapi kacer (mbedesi/mbagong) niscaya kacer jagoan anda akan kembali Berjaya “ kalau tidak sabar bukan kejayaan yang kita dapat, bisa-bisa kacer jagoan kita akan pindah tangan dan tentunya kita akan kesulitan cari gantinya, ya nggak .... !!!

    4. Mempersiapkan Burung Kacer Untuk Turun Lomba

    Disamping pemberian pakan utama dan pakan tambahan seperti Voer dan Extra Fooding (jangkrik,ulat hongkong,ulat bambu,kroto), pemberian multivitamin dan mineral juga sangat penting. Vitamin dan mineral dibutuhkan dalam skala kecil, tetapi apabila kebutuhan akan hal ini tidak terpenuhi, akan berakibat fatal, Misalnya : gampang terserang penyakit, kelumpuhan, sakit yang berkepanjangan dan menyebabkan kelainan yang menyimpang. Pilihlah multivitamin dan mineral yang memang sudah di format dan dikemas khusus untuk burung. Berikan dosisnya secara tepat dan bijaksana kepada burung secara rutin pada setiap interval waktu tertentu.

    Sekedar tips untuk menyiapkan burung kacer ke lomba, disini saya hanya mengutamakan faktor pengkondisian psikologis sebelum burung bertarung di gantangan. Karena untuk burung jagoan tentunya perawatan harian untuk mengkondisikan agar burung tetap fit selalu dilakukan tiap hari, jadi hanya faktor psikologislah yang harus diperhatikan, misalnya burung yang mau dilombakan harus diistirahatkan ditempat yang tenang dan ditempel master yang cocok jangan sampai menjelang lomba burung dikagetkan oleh sesuatu yang bisa membuatnya stres, mulai hari jum’at segala aktifitas burung harus dikurangi seperti porsi penjemuran dan tenggaran ini dilakukan agar tenaga tidak banyak terkuras. Porsi EF bisa ditambah sampai didapat kondisi yang maksimal untuk bertarung, untuk porsi mandi bisa ditambah atau dikurangi melihat kondisi burung tentunya ini hanya perawatnya yang lebih tau.
    Faktor pengkondisian psikologis berlaku dari mulai dalam perjalanan sampai perlakuan saat di lapangan sebelum burung naik digantangan untuk bertempur dan biasanya saat di lapangan (waktu menunggu jadwal lomba) sebaiknya cari tempat yang tidak ada atau tidak banyak burung sejenis karena jenis kacer adalah burung fighter kalau terdengar bunyi kacer lain pasti ikut bunyi dan ini dikhawatirkan akan mengurangi tenaga dan daya tempur kacer jagoan kita. Dan jangan lupa sebelum kacer jagoan kita bertempur sebaiknya dikasih EF seperti jangkrik/kroto/ulat honggkong, untuk porsi disesuaikan dengan kondisi dan kebiasaan ini dilakukan karena mungkin selama perjalanan sampai ditempat lomba, burung merasa lapar dan terkuras tenaganya sehingga perlu diberikan EF supaya kenyang dan berfungsi sebagai pendongkrak stamina agar saat tampil diatas gantangan mampu bergoyang sambil bernyanyi dengan mengeluarkan tembakan-tembakan yang ampuh untuk melumpuhkan lawan.

    Itu semua adalah settingan/ stelan sebagai usaha agar kacer jagoan kita mampu bekerja dengan maksimal, tentunya hasil juara atau tidak biarkan burung yang berbicara. Dan akhirnya apabila settingan/ stelan bisa tepat dan seimbang sesuai dengan karakter burung, maka burung akan bekerja secara optimal. Maka dari itu, kenali dan pahamilah tipe/ karakter burung kacer jagoan anda agar bisa bekerja secara maksimal dan mampu bersaing dengan lawan dan tujuan akhir JUARA tentunya.
    Mudah-mudahan ini bermanfaat dan dapat menjadi masukan khususnya kicau mania kacer, dan barangkali ada masukan yang lebih baik anda bisa share dalam komentar tentunya ilmu dan pengalaman anda akan bermanfaat bagi kicau mania yang lain.
     

    Tips Merawat Kenari F1 Calon Jawara

    Tips Merawat Kenari F1 Calon Jawara

    Lebih Mantap Dikonteskan Bila Sudah Cukup Umur


    Kenari hasil silangan jenis Yorkshire dengan lokal atau lebih dikenal dengan sebutan F1 memang lagi digandrungi. Selain posturnya yang lebih besar dan gagah, kualitas irama lagu maupun volumenya jauh lebih baik ketimbang jenis local pada umumnya.

    Lantas bagaimana dengan anggapan bahwa jenis ini sulit nampil di lapangan ? ketimbang kenari lokal yang jauh lebih muda ditampilkan di lapangan. Mungkin itu hanya faktor umur, umur kenari F1 semakin dewasa dan cukup umurnya burung kenari akan tampil lebih baik saat di lapangan. Itupun kembali ke dasar mental burung itu sendiri.

    Burung kenari jenis F1 akan jauh lebih aman dan lebih mantap ditampilkan ke lapangan (dilombakan) minimal umurnya di atas 1 tahun atau bahkan 1,5 tahun atau paling tidak sudah dua kali mabung. Karena berbeda dengan jenis kenari lokal biasa, pada umur 7 bulan jenis ini sudah bias dibawa dan tampil di lapangan bahkan bisa juara. Jenis burung lokal masa mabungnya juga jauh lebih cepat. Lain halnya dengan jenis F1 paling tidak minimal umur 9 bulan burung baru mulai gacor disaat beres mabung pertama.

    Jadi, kesimpulannya bilamana ingin burung jenis F1 tampil stabil di lapangan lebih baik diturunkan ke lomba disaat memasuki cukup umur paling tidak diatas 1 tahun. Dengan begitu mental burung akan lebih stabil kedepannya. Ketimbang burung masih muda terus dibawa ke lomba.

    Perawatan Harian
    Untuk perawatan harian, yang penting mandi jemurnya. Khusus makanan maupun ekstrafoodingnya sama seperti jenis lokal lainnya, seperti telur puyuh rebus, apel merah, daun selada atau sawi bisa juga ketimun disaat musim panas, tinggal setelan menunya terutama anakan pemberian telur puyuh rebus harus rutin setiap hari guna mamacu pertumbuhannya.

    Khusus penjemuran, burung kenari jenis F1 jangan terlalu lama dijemur ditengah terik matahari. Cukup sekilas saja, apalagi bila burung masih muda atau anakan. Burung kenari jenis F1 lebih sering terkena dehidrasi bila terkena panas terlalu lama, mungkin karena bulunya saja yang tebal, jadi setelah terkena panas matahari, akan menyimpan panas lebih lama, jadi tidak kuat lama dijemur.
     

    Merawat Cucak Jenggot Agar Tetap Bugar

    Merawat Cucak Jenggot Agar Tetap Bugar

    Pemberian Ekstra Fooding Yang Tepat Dapat Meningkatkan Birahi Cucak Jenggot.

    Perawatan cucak jenggot sebenarnya sama dengan burung pemakan buah pada umumnya, yaitu voer, buah dan ekstra fooding. Pemberian makan voer pada cucak jenggot sebaiknya disesuaikan pada kebutuhan makan hariannya. Sebaiknya pemberian voer diganti setiap hari agar burung lebih terjamin kesehatannya.
    Pemberian buah-buahan dapat berupa pisang kapok putih, papaya dan apel. Pemberian boleh diselang seling, tapi sebaiknya pemberian papaya diberikan pada hari senin atau sehari setelah lomba. Hari berikutnya boleh diberi pisang kapok putih atau apel merah. Ekstra fooding yang biasa diberikan pada cucak jenggot antara laing jangkrik, kroto, ulat hongkong, dan ulat bamboo.
    Pemberian ekstra fooding biasanya disesuaikan dengan karakter burung, karena hal ini dapat mempengaruhi birahi burung. Perlu diketahui, cucak jenggot sebenarnya bukan burung yang bertipe petarung. Sifat tarung yang dimiliki biasanya berhubungan dengan tingkat birahi burung tersebut. Oleh sebab itu, pemberian ekstra fooding yang tepat dapat meningkatkan birahi cucak jenggot.

    Seperti burung yang lain cucak jenggot juga memerlukan perawatan mandi jemur. Perawatan ini harus rutin dan teratur, agar burung dapat bekerja dengan stabil. Setiap kicau mania mempunyai cara yang berbeda-beda dalam merawat burung andalannya, tapi secara umum perawatan dimulai pukul 07.00 ketika kerodong dibuka. Setelah itu burung diangin-anginkan selama setangah jam.
    Setelah diangin-anginkan burung dimandikan di keramba. Sebagian besar cucak jenggot mandi di dalam keramba, apabila tidak mau keramba boleh disemprot. Pada waktu burung mandi sangkar bias dibersihkan. Jangan lupa mengganti air minum, buah dan voer dengan yang baru. Berikan pula ekstra fooding berupa jangkrik dua ekor dan ulat hongkong seekor, kalau bias yang putih (baru ganti kulit) kemudian burung dijemur.

    Penjemuran bisa dilakukan selama 1 hingga 2 jam, kalau bias jangan lebih dari itu, karena dapat merusak bulu burung. Pada saat penjemuran, sebaiknya tidak terlihat cucak jenggot lain, agar birahi burung dapat terjaga. Setelah dijemur diangin-anginkan selama 15 menit kemudian dikerodong lagi, pada sore hari berikan seekor jangkrik dan ulat hongkong.
    Ada pula kicau mania yang tidak mengerodong cucak jenggotnya setelah penjemuran, hal itu dibolehkan, tergantung karakter masing-masing burung. Tapi perlu diingat, malam hari burung harus dikerodong.
     

    Cara Bikin Anis Merah Cepat Teler

    Cara Bikin Anis Merah Cepat Teler


    Dengan Perawatan Rutin dan Penuh Kesabaran

    Faktor terpenting bahwa anis merah bisa teler adalah usia, kebanyakan anis merah jika dipelihara sejak trotol pada usia 8 bulan sudah bisa belajar teler. sebagian merah mania mengatakan bahwa teler pada anis merah itu sebuah karakter yang tidak bisa dibentuk jadi sudah dari sononya, tetapi ada juga yang mengatakan bisa dikondisikan melalui parawatan.

    Karakter teler pada anis merah diyakini sebagai suatu tingkah laku (action) untuk menarik pasangan, dengan disertai melantunkan lagu-lagu yang merdu (berkicau) ketika anis merah mengalami masa birahi. jika benar, maka bisa dikatakan bahwa anis merah bisa teler jika dalam kondisi birahi, jadi tidak ada cara lain untuk memibikin anis merah agar bisa cepat teler kecuali memunculkan sifat birahinya.

    Berbagai macam cara untuk meningkatkan birahi pada anis merah, tetapi secara umum bisa dikatakan bahwa perawatan rutin meliputi mandi jemur dan pemberian extra fooding adalah hal yang terpenting untuk mempercepat anis merah agar cepat teler.

    1. Mandi Jemur

    Anis merah adalah jenis burung dari habitat yang relatif bersuhu dingin jadi mandi merupakan kebutuhan yang tidak bisa ditinggalkan untuk memelihara bulu agar selalu cantik dan sebagian besar merah mania mengatakan bahwa mandi bisa mengurangi birahi dan bikin kerja anis merah lebih stabil. mengenahi porsi mandi bisa 1 atau dua kali sehari, pagi dan sore/ malam tapi kebanyak merah mania memandikan merahnya di malam hari dengan alasan masing-masing. setiap pagi burung di keluarkan (diembunkan) sampai terbit sinar matahari dilakukan penjemuran, dilakukan secara rutin maksimal 2 jam atau bisa disesuaikan dengan kebiasaan, penjemuran sangat diperlukan oleh semua makhluk hidup termasuk jenis unggas karena dengan dijemur antara 7:00 - 9:00 sangat bermanfaa bagi burung untuk memperlancar metabolisme, kalau metabolisme bagus dimungkinkan burung menjadi lebih sehat.

    2. Extra Fooding

    Jangkrik. kicau mania beranggapan bahwa jangkrik dapat meningkatkan power, jadi jangkri mutlak diberikan. mengenai porsi bisa diberikan 2-3 ekor pagi dan sore tapi itu tergantung masing-masing burung pada intinya bagaimana agar anis merah mampu bekerja secara maksimal dengan porsi jangkring yang pas.
    Kroto. Kroto diberikan agar burung menjadi lebih sehat sehingga rajin bunyi, karena kroto mengandung protein tinggi yang relatif mudah dicerna sehingga sebagian besar merah mania merekomendasikan pemberian kroto walaupun dengan porsi yang berbeda-beda. secara umum kroto diberikan hanya 1 sendok bisa pagi atau sore, bisa tiap hari atau dua hari sekali, ada juga yang pemberian kroto hanya dilakukan menjelang turun lomba saja.
    Cacing. dihabitat aslinya anis merah suka makan cacing sehingga pemberian extra fooding berupa cacing banyak dilakukan oleh para merah mania, menurut sebagian besar merah merah mania cacing bisa bikin anis merah betah teler (tancep). mengenai porsi antar merah merah mania berbeda tergantung kebiasaan, ada yang memberikan exfood cacing hanya sesaat menjelang naik gantangan dan ada juga yang menjadikan cacing sebagai menu utama harian.

    Ulat Hongkon. Ulat Hongkong banyak digunakan oleh merah mania sebagai pendongkrak stamina agar anis merah lebih fight dalam bertarung di atas gantangan, kebanyakan merah mania menggunakan ulat hongkong hanya saat menjelang turung lomba atau sesaat sebelum naik gantangan, tetapi ada juga yang menjadikan ulat hongkong sebagai menu harian, semua tergantung dari kebiasaan.

    jika merah mania melakukan perawatan secara rutin dan penuh kesabaran bisa juga menerapakan cara perawatan seperti di atas, maka dimungkinkan anis merah akan bisa mencapai tingkat birahi yang maksimal dan akan bisa membikin anis merah anda jadi rajin bunyi dan teler (action) untuk menarik pasangannya.

    Barang kali merah mania punya pengalaman lain mengenahi perawatan anis merah yang bisa membikin cepat teler, silahkan tulis komentarnya mungkin bisa bermanfaat bagi merah mania yang lain.
     

    Tips Mencetak Burung Murai Batu (White Rumped Shama) Menjadi Petarung Handal

    Tips Mencetak Burung Murai Batu (White Rumped Shama) Menjadi Petarung Handal

    Tips Memilih Bakalan Murai Batu Yang Bagus
    Cara Perawatan Burung Murai Batu

    Burung Murai Batu merupakan salah satu burung berkicau cerdas terbaik (dari keluarga Turdidae) yang sangat banyak penggemarnya. Merawat burung Murai Batu sangat mudah dan menyenangkan. Jenis-jenis burung Murai Batu dan asal burung Murai batu yang banyak dikenal di Indonesia adalah Burung Murai Batu Medan, Burung Murai Batu Aceh, Burung Murai Batu Lampung, Burung Murai Batu Lahat, Burung Murai Batu Jambi dan Burung Murai Batu Kalimantan (Borneo). Suara burung Murai Batu sangat merdu dan bervariasi. Burung Murai Batu adalah salah satu burung penyanyi terbaik di dunia.

    Karakter Dasar Burung Murai Batu

    1. Mudah beradaptasi, burung ini sangat mudah menyesuaikan diri terhadap perubahan lingkungan.
    2. Petarung yang gampang naik darah. Apabila mendengar suara burung Murai Batu lain atau melihat burung sejenis, maka semangat tempurnya langsung berkobar.
    3. Birahi yang cenderung mudah naik. Burung ini sangat mudah naik birahinya, banyak penyebab yang dapat membuat naiknya birahi pada burung jenis ini. Stelan EF (Extra Fooding) yang over, penjemuran yang berlebih atau melihat burung Murai batu betina, dapat dengan cepat menaikkan tingkat birahinya.
    4. Mudah jinak. Karena kemampuan beradaptasinya yang tinggi, maka burung ini mudah jinak kepada manusia.

    Pemilihan Bahan Murai Batu Yang Bagus
    Ada beberapa hal penting yang harus diperhatikan dalam pemilihan bakalan pada burung Murai Batu :
    1. Berkelamin jantan, ciri-ciri burung Murai Batu jantan dapat dilihat warna bulu hitam yang tegas mengkilap dan kontras serta memiliki ekor yang lebih panjang daripada burung Murai batu betina.
    2. Bentuk paruh, sebaiknya pilih bentuk paruh yang berpangkal lebar, tebal, besar dan panjang. Paruh bagian bawah harus lurus. Jangan memilih bahan yang memiliki paruh bengkok. Posisi lubang hidung pilih sedekat mungkin dengan posisi mata.
    3. Kepala berbentuk kotak, mata bulat besar dan melotot. Ini menandakan burung ini mempunyai mental tempur yang baik.
    4. Postur badan, pilihlah bahan yang berpostur sedang dengan panjang leher, badan dan ekor serta kaki yang serasi. Jangan memilih bahan yang berleher dan berbadan pendek.
    5. Sayap mengepit rapat dan kaki mencengkram kuat, ini menandakan bahan tersebut sehat. Warna kaki tidak berpengaruh terhadap mental burung.
    6. Lincah dan bernafsu makan besar. Ini merupakan ciri-ciri bahan yang bermental baik.
    7. Panjang ekor yang serasi dengan postur badan. Pilihlah bentuk ekor yang sedikit lentur.
    8. Leher panjang padat berisi. Menandakan burung ini akan mengeluarkan power suara secara maksimal.

    Perawatan Harian Burung Murai Batu

    Perawatan harian untuk burung Murai Batu relatif sama dengan burung berkicau jenis lainnya, kunci keberhasilan perawatan harian yaitu rutin dan konsisten.
    Berikut ini Pola Perawatan Harian dan Stelan Harian untuk burung Murai Batu:
    1. Jam 07.00 burung diangin-anginkan di teras. Jam 07.30 burung dimandikan (karamba mandi atau semprot, tergantung pada kebiasaan masing-masing burung).
    2. Bersihkan kandang harian. Ganti atau tambahkan Voer dan Air Minum.
    3. Berikan Jangkrik 5 ekor dan kroto 1 sendok makan/ lebih.
    4. Penjemuran dapat dilakukan selama 1-2 jam/hari mulai pukul 08.00-11.00. Selama penjemuran, sebaiknya burung tidak melihat burung sejenis.
    5. Setelah dijemur, angin-anginkan kembali burung tersebut diteras selama 10 menit, lalu sangkar dikerodong.
    6. Siang hari sampai sore (jam 10.00-15.00) burung dapat di Master dengan suara Master atau burung-burung Master.
    7. Jam 15.30 burung diangin-anginkan kembali diteras, boleh dimandikan bila perlu.
    8. Berikan Jangkrik 5 ekor pada cepuk EF.
    9. Jam 18.00 burung kembali dikerodong dan di perdengarkan suara Master selama masa istirahat sampai pagi harinya.
    Catatan :
    1. Diumbar di kandang umbaran dapat dilakukan 4 jam perhari selama 4 hari dalam seminggu.
    2. Berikan Multivitamin yang dicampur pada air minum seminggu sekali saja.
    Perawatan Burung Murai Batu Saat Mabung
    Mabung (Moulting) atau rontok bulu merupakan siklus alamiah pada keluarga burung. Perawatan burung pada masa mabung adalah menjadi hal yang sangat penting, karena apabila perawatan yang salah pada masa ini akan membuat burung menjadi rusak. Pada masa mabung ini, metabolisme tubuh burung meningkat hampir 40% dari kondisi normal. Oleh karena itu, burung butuh asupan nutrisi yang berkualitas baik dengan porsi lebih besar dari kondisi normal. Hindari mempertemukan burung dengan burung sejenis, karena akan membuat proses mabung menjadi terganggu. Dampak dari ini adalah ketidak seimbangan hormon pada tubuh burung. Proses mabung juga berhubungan dengan hormon reproduksi.
    Berikut ini Pola Perawatan masa mabung
    1. Tempatkan burung di tempat yang sepi, jauh dari lalu lintas manusia. Sebaiknya burung lebih banyak dalam kondisi dikerodong.
    2. Mandi cukup 1x seminggu saja dan jemur maksimal 30 menit/hari.
    3. Pemberian porsi EF diberikan lebih banyak karena sangat diperlukan untuk pembentukan sel-sel baru dan untuk pertumbuhan bulu baru. Misalnya: Stelan Jangkrik dibuat 5 ekor pagi dan 5 ekor sore, Kroto 1 sendok makan setiap pagi, Cacing 2 ekor 3x seminggu dan Ulat Hongkong 3 ekor setiap pagi.
    4. Berikan Multivitamin yang berkualitas yang dicampur di air minum 2x seminggu.
    5. Lakukan pemasteran. Masa mabung membuat burung lebih banyak pada kondisi diam dan mendengar. Inilah saat yang tepat untuk mengisi variasi suara sesuai dengan yang kita inginkan. Lakukan pemasteran dengan tepat, sesuaikan karakter dan tipe suara burung dengan suara burung master.
    Meningkatkan Performa Burung Murai Batu

    Irama lagu yang dimiliki burung memegang peranan yang sangat penting di dalam penilaian lomba burung berkicau. Karena kembali kepada filosofi burung berkicau, daya tarik utama dari burung berkicau adalah kemampuan berkicaunya (irama lagu). Memilih suara-suara master untuk burung andalan kita janganlah terfokus hanya memilih suara-suara master yang kedengarannya unik dan bagus. Sangat banyak metode dan cara-cara yang dapat dilakukan di dalam proses pemasteran burung berkicau.

    Sebenarnya, Pemasteran dapat kita lakukan tidak harus menunggu burung berkicau dalam keadaan mabung atau berganti bulu. Burung berkicau dalam keadaan normal, bahkan dalam keadaan top form pun juga dapat dilakukan pemasteran. Ada Mitos yang mengatakan pemasteran burung harus menunggu masa burung mabung. Alasannya karena, Pada saat mabung, burung berkicau cenderung untuk banyak diam dan sangat jarang sekali berkicau. Burung yang banyak diam pada masa mabung tersebut, cenderung untuk lebih banyak menggunakan waktunya untuk menyimak dan mengolah suara-suara yang ada disekelilingnya. Apabila suara yang didengarnya sesuai dengan tipikal karakter suaranya, maka akan direkam dan ditirukan.

    Kunci keberhasilan dalam memaster burung (pemasteran burung berkicau) adalah memaster burung dengan suara-suara master yang cocok dan sesuai dengan karakter dasar lagu burung yang akan di master.
     
     
    Support : Copyright © 2011. Trend burung - All Rights Reserved